30 Oktober 2009

Tukang Putu

Kira - kira beberapa hari yang lalu sekitar pukul 01.00 lebih, entah saya lupa pukul berapa yang jelas saat itu saya tengah mengerjakan tugas kuliah. Tuuuuuuuuuuuuuuu . . . biasa tukang putu kalo lewat emang ada backsound-nya, jadi tanpa perlu melihat keluar pun saya sudah tahu pasti dia itu ya tukang kue putu. Tapi entah mengapa saat itu saya ingin sekali melihat abang-nya, ku singkap sedikit gorden rumahku, deg-degan juga. Dia datang dari arah barat karena rumahku menghadap utara. Tiba - tiba si abang berhenti di depan rumah, menyalakan keran dan mencuci tangan. Selesai itu ia melanjutkan pekerjaannya.

Setelah ia melewati beberapa rumah, Sial!, kenapa kaga gue beli tuh kue putu. Laper sih engga, cuma apa gunanya sekarang gue kasian ama tu abang tapi ga ngasih kontribusi apa - apa buat tuh abang. Barang 2000 atau 3000 mungkin akan membuatnya lebih bersemangat dalam melanjutkannya sampai pagi. Nanti kalau klepon yang enak itu terlanjur bau karena kelapa-nya gimana?. Arrrgghhh, sialann!!! Bisa - bisa nya gue ngeh ama yang beginian, paling males tau ngga.

Saya cuma mau mengirimkan doa buat si abang putu :

"Ya Allah, berikanlah ia kebahagian dalam menjalankan aktifitasnya dan emoga engkau meridhoinya"


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Fasilitas Komentar Gratis Yang Disediakan (Siapa Saja Boleh)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...